PERJUANGAN

Renungan Hari Minggu Biasa Ke 21 ( C )

Yes.66:18-21               Ibr.12:5-7,11-13                      Luk. 13:22-30

 

“Berjuanglah untuk masuk melalui pintu yang sempit itu.” Yesus menyatakan bahawa untuk masuk ke dalam Kerajaan Allah bukanlah suatu hal yang mudah, ianya suatu perjuangan!  Ada orang yang beranggapan bahawa setelah dia dibaptis maka keselamatannya sudah terjamin. Akibatnya banyak orang yang setelah dibaptis tidak lagi berusaha untuk terus memantapkan imannya sehingga satu masa akan jatuh. Kehidupan beriman kita adalah satu perjalanan atau ziarah sepertimana perjalanan Yesus menuju Yerusalem.

Perjalanan Yesus ke Yerusalem adalah pemenuhan rencana penyelamatan yang dilaksanakan-Nya dengan kesengsaraan dan kematian-Nya di kayu salib.  Melalui salib Yesus membuka jalan bagi kita untuk masuk ke dalam Kerajaan Allah . Sebagai pengikut-Nya tiada jalan lain selain mengikuti Yesus melalui jalan salib.  Jalan menuju salib yang melayakkan kita masuk ke dalam Kerajaan Allah adalah perjuangan bahkan juga penderitaan.  Sememangnya tiada sesiapa yang suka hidup susah, menderita, penuh cabaran dan perjuangan hidup yang memenatkan.  Semuanya seperti “jalan yang sempit”.  Banyak orang yang terpanggil untuk masuk ke dalam Kerajaan Allah kerana jemputan Allah terbuka untuk semua manusia.  Kita harus berjuang melawan godaan dan apa pun yang menghalang kita dari melakukan kehendak Allah.  Hanya sedikit yang sedar bahawa melalui kesusahan dan penderitaan hidup, kita boleh menjadi peribadi yang kuat, “tahan lasak!” kerana pengalaman adalah guru yang baik.  Yesus memperingatkan bahawa kita mungkin menjadi yang terakhir malah  dikecualikan  dari Kerajaan Allah jika kita tidak berjuang atau menolak untuk masuk melalui “pintu yang sempit” itu.  Pintu itu adalah Yesus sendiri.   “Akulah pintu; jika ada orang yang masuk melalui Aku, ia akan diselamatkan” (Yohanes 10: 9).  Sepanjang Tahun Suci ini ada beberapa gereja yang dipilih sebagai tempat ziarah Pintu Suci.  Dalam ziarah memasuki Pintu Suci yang menggambarkan Yesus Kristus sendiri, kita memasuki Kerahiman Allah yang selalu terbuka bagi seluruh umat manusia. Tanpa berkat dan bimbingan-Nya, tanpa kerahiman-Nya yang menyelamatkan, kita pasti tidak berdaya melawan kuasa si jahat yang selalu mencoba menjerumuskan kita ke dalam dosa.  “Pintu Suci akan menjadi sebuah pintu kerahiman yang siapa pun yang melewatinya akan mengalami kasih Allah yang menghibur, mengampuni, dan menanamkan harapan” (Misericordiae Vultus, 4).

SOALAN RENUNGAN

  1. Bagi anda, apakah yang Yesus maksudkan apabila Dia berkata, “Berjuanglah untuk   masuk melalui pintu yang sempit itu”?
  2. Apakah yang anda biasa lakukan jika anda mengalami masalah dalam hidup?

Sharing is caring!