BERSANDAR PADA KEBIJAKSANAAN TUHAN

Renungan Hari Minggu Biasa Ke-19 ( B )

 1Raj.19:4-8; Efe. 4:30 – 5:2; Yoh. 6:41-51

Merungut atau mengomel bukan hanya buruk sangka terhadap seseorang atau menolak pendapat orang lain. Pada amnya, ianya boleh berakibat buruk terhadap hati manusia itu sendiri serta komuniti di mana dia berada. Misalnya merungut terhadap kuasa dan kewujudan Tuhan serta menolak sabda-Nya. Dengan kata lain orang yang suka merungut adalah orang yang berbahaya bukan hanya terhadap dirinya sendiri tetapi juga orang lain. Dia boleh mempengaruhi dan melemahkan kehidupan komuniti serta menimbulkan ketidakpuasan terhadap sesamanya. Malah dia boleh menjadi batu sandungan pada orang-orang yang lemah imannya sehingga akur terhadap pandangannya yang negetif itu.

ngomelSaya pernah mengalami orang jenis ini. Suatu ketika dia merungut, “Saya sudah berpuluh-puluh tahun menghadiri misa hari Minggu, Paska dan Krismas tetapi hampir tidak ada satu pun sabda Tuhan dan khotbah yang saya dengar itu betul-betul saya ingat. Tubuh Yesus yang saya sambut pun saya rasa biasa-biasa saja. Saya berpendapat bagus tidak ke gereja, merugikan saya dan merugikan pihak Gereja saja!” Orang ini memang suka mengomel dan yang sedihnya persoalan pergi gereja dan menyambut Tubuh Yesus ini selalu keluar di mulutnya apabila ada kesempatan bersama dengan sahabat-sahabatnya yang seiman.

Namun ada seorang teman yang bersempati dengannya berkata, “Saya pun sudah empat puluh tahun berkahwin dengan isteri saya, tetapi satu pun kata-kata omelannya serta makanan dan minuman yang diberikannya selama ini saya tidak ingat lagi. Hanya yang saya pasti bahawa jika isteri saya tidak selalu mengomel, sudah lama saya tersilap langkah. Begitu juga dengan makan dan minum, kalau isteri saya tidak memberikannya pada saya pasti saya sudah lama mati.”

Di zamannya Yesus, orang-orang Yahudi pun suka bersungut-sungut, lebih lagi apabila Yesus berkata: “Akulah roti yang turun dari syurga.” Mereka mempersoalkan kelayakan Yesus yang berani berkata demikian. “Perkataan ini keras, siapakah yang sanggup mendengarkannya?” demikian sungutan mereka (Yoh 6:60).

Yesus tahu jika hati dan minda mereka tertutup untuk menerima ajaran-Nya, atau sudah lali dengan apapun yang dikatakan-Nya, sama seperti beberapa orang di antara kita, maka Roh Kudus tidak akan dapat membawa mereka kepada sabda-Nya. Dalam hal ini Paulus memberi peringatan keras kepada mereka dan juga kita sekarang! “Janganlah kamu mendukacitakan Roh Kudus Allah, yang telah memeteraikan kamu menjelang hari penyelamatan”   (Ef 4:30). Jelaslah bersungut-sungut itu boleh mendukakan Roh Kudus sebab sikap demikian dapat menimbulkan, “Segala kepahitan, kegeraman, kemarahan, pertikaian, fitnah dan segala kejahatan” (Ef 4:31).

Perkara ini mengingatkan saya pada seorang kontraktor bangunan bercakap dengan gahnya pada pekerja bawahannya, “Jangan tanya apa yang saya cakap atau suruh kamu lakukan. Sebab selama ini saya tidak pernah silap. Walaupun dulu saya pernah buat kesilapan. Saya sangka saya silap melakukan sesuatu, tetapi rupa-rupanya apa yang saya buat itu betul semua.”

pernikahanDalam hidup perkahwinan pula, betapa banyak pasangan yang kita anggap sungguh ideal, sungguh padan, mengalami masalah hidup bersama – di luar nampak mesra tetapi di dalam hati bagaikan gunung merapi yang siap untuk menumpahkan laharnya. Sebaliknya pasangan yang nampaknya tidak sepadan, mengalami hidup dengan penuh kegembiraan, aman dan damai.

Lihatlah pula betapa banyak anak-anak yang dulunya dianggap “jahat” menjadi orang-orang yang berjaya dalam hidup, sementara teman-teman sekelasnya yang begitu berbakat, pintar dalam pelajaran yang menjadi bahan gangguan malah tempat meniru jawapan semasa peperiksaan, tidak seberapa berjaya dalam hidup.

Sampai sekarang inipun saya tidak menemukan jawapan yang tepat terhadap segala persoalan tersebut. Apakah ini ada kaitan dengan kebijaksanaan manusia dengan keangkuhan intelektual? Ataukah terdapat suatu kebijaksanaan yang sukar ditangkap oleh minda manusia? Dalam kes Yesus dan orang-orang Yahudi yang bersungut-sungut itu, Ekaristi merupakan isu yang hangat. Ianya merupakan suatu pertembungan antara kebijaksanaan manusia dengan Tuhan. Manusia beranggapan roti itu hanyalah roti biasa. Namun Tuhan mengisytiharkan: “Roti yang Ku berikan itu ialah daging-Ku, yang akan Ku berikan untuk hidup dunia” (Yoh 6:51).

Dengan menyambut Tubuh dan Darah Yesus, membantu kita untuk bertumbuh menjadi anak-anak Allah yang dewasa. Kita menukar sikap anak-anak yang suka bersungut-sungut dengan sikap, “Ramah seorang terhadap yang lain, penuh kasih mesra dan saling mengampuni” (Ef 4:32).

Apakah anda mempunyai masalah dan kekhuatiran tentang dunia, keluarga, masyarakat dan agama anda? Jangan bersandar pada kebijaksanaan sendiri saja. Bersandarlah pada Tuhan terutama dalam doa dan Ekaristi. (JL)

Cadangan soalan refleksi dan perkongsian KKD.

1          Menurut anda, mengapakah ramai orang terutama zaman sekarang – tua dan muda, termasuk kanak-kanak cenderung untuk merungut terhadap perkara-perkara yang remeh temeh?

2          Apakah kata-kata Yesus yang dapat menjadi pegangan kita agar tetap bertahan dan mensyukuri anugerah kehidupan ini bukan hanya waktu gembira tetapi juga waktu berdukacita?

Cadangan aktiviti minggu ini.

Jika selama ini anda selalu tidak tenang kerana selalu merungut walaupun hanya dengan perkara yang remeh temeh, cubalah pada minggu ini untuk memikirkan perkara-perkara yang menggembirakan hati anda, bergaullah dengan sesama yang selalu ketawa walaupun menghadapi kesulitan hidup. Yang paling penting, cubalah tersenyum apabila menghadapi hal-hal yang cuba mempengaruhi anda untuk merungut.

Sharing is caring!