IMAN DAN PERBUATAN TERAS KEROHANIAN

Renungan Hari Minggu Adven Ke 3 (C)

Zef.3:14-18;     Flp.4:4-7;     Luk.3:10-18

 

Menjelang Paska tahun lalu saya berkesempatan untuk menemuramah beberapa orang calun baptis. Saya bertanya kepada mereka apakah syarat-syarat yang sangat penting dalam agama kita? Salah seorang daripada mereka dengan penuh semangat lengkap dengan aksi yang meyakinkan menjawab: “Pergi menghadiri misa setiap hari Ahad dan menyambut Tubuh Kristus!”

calon

Memang betul jawapan calun baptis tersebut dan kita pun berharap agar setiap umat katolik memenuhi “Kewajipan menghadiri misa mingguan” ini. Namun tentunya sekadar memenuhi syarat sahaja belumlah mencukupi. Sebab jika agama itu hanyalah merupakan perkara pergi ke gereja hari Ahad, mengucapkan doa-doa hafalan yang dipelajari beberapa tahun yang lalu dan memenuhi serentetan syarat-syarat yang dituntut oleh gereja, maka iman kita belum mantap, iman kita hanyalah iman yang semu belaka.

Pada hari Minggu Adven yang ke 3 ini, Yohanes Pembaptis mengajak kita untuk mengamalkan iman kita secara nyata, bertanggung jawab dan berdaya maju. Malah, “Setiap pohon yang tidak menghasilkan buah yang baik, akan ditabang dan dibuang ke dalam api” (Lk 3:9).

Lebih jelas lagi Yohanes menjelaskan bagaimana tindakan sosial kita harus dilakukan: “Barangsiapa mempunyai dua helai baju, hendaklah ia membaginya dengan yang tidak punya, dan barangsiapa mempunyai makanan, hendaknya ia berbuat juga demikian” (Lk 3:10). Kepada para pemungut cukai: “Jangan menagih lebih banyak daripada yang telah ditentukan bagimu” (Lk 3:13). Kepada para askar, polis: “Jangan merampas dan jangan memeras dan cukuplah dirimu dengan gajimu” (Lk 3:14).

Nasihat-nasihat tersebut sudah berlalu lebih 2000 tahun yang lalu namun ia tetap segar dan berlaku di zaman kita sekarang.

Mungkin bagi kita sekarang yang boleh dikatakan hidup dalam keadaan yang serba enak pasti tergerak hati bertanya sama seperti orang-orang kebanyakan di zamannya Yohanes Pembaptis: “Apakah yang harus kami buat?” (Lk 3:10). Yohanes pasti menjawab: “Jangan lokek, kongsikanlah apa yang kamu miliki dengan sesamamu, bersikap adillah, bertolak ansur dan bermurah hatilah kamu!”

Dengan kata lain, “Hidup beriman sahaja” belum mencukupi syarat menjadi murid Yesus yang sejati. Iman harus membuatkan karya cinta kasih sebab “Iman tanpa perbuatan adalah mati” (Yoh 2:26).

Salah satu perkara yang menyedihkan dalam kehidupan beriman kita adalah bahawa kita bukannya gagal, tetapi iman kita itu kurang diamalkan nilai-nilainya yang sebenar secara serius. Masih banyak terdapat unsur-unsur dikotomi (= pemisahan) antara iman dan perbuatan, antara kebebasan dan kebenaran. Apakah cukup bagi kita menjadi kristian 100% pada hari minggu sahaja dan berkelakuan seperti orang-orang yang tidak mengenal Tuhan enam hari berikutnya? Apakah hanya ada masa-masa tertentu sahaja kita hidup suci lalu masa-masa yang lain berkelakuan seperti syaitan? Lupa pada Tuhan dan nilai kristian yang sebenar?

prayingSuatu ketika dahulu ada seorang ibu berjumpa saya dan berkata: “Anak saya yang belajar di Semananjung berura-ura untuk tukar ke agama lain. Apa yang harus saya buat?” Saya jawab, “Tidak ada apa-apa yang boleh kita buat, hanya berdoa dan mencuba menjadi umat katolik yang baik.” Lalu dia mulai kelihatan marah: “Maksudmu, saya harus membiarkannya saja?” Saya jawab: “Bukan begitu. Maksud saya mungkin suatu penghiburan bagi anak anda jika dia menjadi penganut agama baru itu dan taat beribadat daripada tetap menjadi umat katolik yang jahat. Yang jelas engkau tidak akan memenangkan hatinya hanya melalui pertengkaran dan perdebatan. Hanya satu harapan yang boleh membawa dia balik ke pangkal jalan, iaitu melalui doa dan contoh-contoh kehidupan kristian kita yang terpuji baik di dalam keluarga mahupun di dalam komuniti kita.”

Kita semua tahu bahawa sudah terlalu ramai orang-orang yang menganut agama kita. Tetapi cabaran kita sekarang adalah bukan hanya menambah jumlah orang-orang masuk agama kita tetapi lebih-lebih pada bagaimana kita menambah lebih ramai umat kita untuk menjadi saksi-saksi Kristus di antara umat beriman yang sedia ada.

Pernah ada seorang ahli falsafah berpendapat bahawa terdapat tiga jenis orang di dunia ini: Si pemimpin, si perancang dan si pelaku.

Si pemimpin mempunyai idea-idea yang baik tetapi ianya tetap tinggal di dalam dunia khayalan.

Si perancang menterjemahkan impian mereka ke dalam program-program dan cadangan-cadangan tetapi tetap tinggal di atas kertas sahaja.

Si pelaku pula adalah orang-orang yang melakukan apapun tugas-tugas dengan sepenuh tenaga dan hati sehinggalah tugas tersebut selesai dilaksanakan dengan sempurna.

praying

Kita berdoa, berharap dan berusaha agar semua orang, termasuk saya dan anda yang tidak hanya beriman tapi melakukannya juga dengan setia, bertumbuh dan bertahan sebab Tuhan Yesus pernah bersabda: “Orang yang bertahan sampai pada kesudahannya ia akan selamat” (Mk 13:13). (JL)

 Cadangan soalan refleksi peribadi dan perkongsian KKD.

1          Apakah inti pesan Yohanes Pembaptis sebagai persiapan kita menyambut Krismas?

2          Sebagai umat kristian, mengapakah sikap beriman kita perlu diimbangi dengan perbuatan nyata melalui kepedulianan kita terhadap sesama?

Cadangan aktiviti minggu ini.

Sebagai tindakan sosial kita, kobarkan semangat anda, keluarga anda dan komuniti anda untuk melakukan kerja-kerja amal kasih dan kebaikan untuk sesama kita yang memerlukan melalui aktiviti Gereja anda untuk tujuan tersebut.

Sharing is caring!