LAWATAN PASTORAL YANG LUARBIASA

Artikel oleh : Juanis bin Marcus

Biah, Keningau – “12 tahun yang lalu, ketika saya masih seorang paderi, saya pernah melawat ditempat ini, dan pada masa itu saya hanya mengadakan misa kudus disamping beramah mesra dengan komuniti disini,” jelas Uskup Seno Ngutra.

“Namun kali ini, saya ingin mengadakan sesuatu yang lebih lagi, saya ingin mendoakan anda semua, sebab itu kami mengadakan katekesis, adorasi dan doa-doa penyembuhan kepada anda semua,” sambung prelatus itu lagi, semasa menyampaikan homili, ketika menjadi selebran Misa Kudus, sempena lawatan pastoralnya ke Kuk Gereja St.John, Biah.

Turut menemani prelatus itu adalah, RD Anton Kewole, ibu Sendy Sofia Wearbitu dananak muda, Alberto Meturan.

Umat tempatan mahupun migran memenuhi ruangan di Gereja St.John, Biah sejak jam 3.00petang lagi. Acara dimulakan dengan katekis yang disampaikan oleh RD Anton Kewole yang membicarakan mengenai kekuatan Ekaristi dalam penyembuhan.

Klerus itu mengambil kisah mukjizat dari hidup Martha Robin, seorang yang mengalami kelumpuhan penuh, yang mana dia bukan sahaja tidak mampu bergerak, tetapi juga tidak mampu mengkonsumsi apapun jenis makanan. Namun hanya berbekalkan Ekaristi yang secara misteri masuk ke dalam tubuhnya, Martha Robin mampu bertahan hidup selama 50 tahun.

Selepas katekesis, diadakan Misa Kudus. Uskup Seno, turut dibantu oleh, Msgr.Gilbert Lasius, Fr.Rudolf Joannes dan RD Anton Kewole. Dalam homilinya, Uskup Seno menegaskan bahawa umat seharusnya bangga menjadi Katolik, kerana Sakramen-Sakramen yang dihadirkan oleh gereja, telah melayani umat sejak dari kecil sehinggalah menemui ajal. “Sejak kecil kita dilayani dengan Sakramen Pembaptisan, 6 lagi sakramen lainnya yang terus melayani kita sehinggalah kita kembali kepada Bapa. Apa lagi yang kurang dalam gereja Katolik?” tegas prelatus itu.

Prelatus itu juga mengutarakan cadangan untuk menghantar paderi dari Keuskupan Ambonia untuk membantu pelayanan pastoral di Keuskupan Keningau. “Saya akan mengutarakan hal ini kepada uskup-uskup yang lainnya di timur Indonesia, kerana umat migran di Keuskupan Keningau ini memang ramai” jelas prelatus itu.

Selepas misa, diadakan pula Adorasi iaitu penyembahan kepada Sakramen Mahakudus. Kemudiannya, Uskup Seno dibantu dengan para paderi yang hadir, mendoakan setiap umat yang hadir pada petang itu.

Selain, Gereja St.John Biah(Paroki KSFX), Uskup Seno bersama rombongan turut akan membuat lawatan pastoral di Paroki Roh Kudus, Sook, Paroki St.Theresa, Tambunan dan Paroki St.Anthony, Tenom. Prelatus itu turut terlibat dalam menjayakan Retret Penyembuhan Pelayan Pastoral Keuskupan Keningau dan menerima jemputan untuk bual bicara malam bersama Radio Online Kekitaan.

PENERIMAAN KRISMA DI PAROKI ROH KUDUS SOOK

Berita bergambar & artikel pendek oleh: Sister Maria Thomas

Sook- Pada 11/09/2022, Misa hari minggu biasa ke – 24 yang bertemakan Allah yang maha pengasih Dan maha pengampun, menyaksikan seramai kira-kira 109 orang umat dari sekitar paroki menerima Sakramen Krisma yang disempurnakan oleh YM Bapa Uskup Dtk Cornelius Piong bersama-sama dengan paderi paroki gereja kudus Sook Rev Fr. Boniface Kimsin serta Rev. Fr. Roney Mailap selaku pembantu rektor. Ungkapan ribuan terima kasih kepada semua katikis pembimbing diatas komitmen & pelayanan mereka untuk membimbing sehingga calon-calon berjaya menerima Sakramen Krisma pada hari yang penuh berkat ini.

Bingkor Youth Day-Semarakan Semula Semangat Belia!!

artikel oleh : Veron

BINGKOR,KENINGAU: Ke manakah arah tuju belia selepas pandemik? Adakah para belia mampu berdepan dengan gelombang yang membawa kepada perubahan terbesar dalam pelayanan mereka? Bersiap-siagakah para belia dalam melangkah menuju ke arah proses kematangan iman?


Menyedari cabaran selepas lebih dua tahun dilanda pandemik COVID-19, para belia di Zon Bingkor menyahut baik seruan untuk membangkitkan dan menyemarakkan semula semangat muda menerusi Bingkor Youth Camp 2022. Bingkor Youth Camp yang juga merupakan aktiviti perkhemahan belia terbesar di Zon Bingkor akan berlangsung selama 4 hari bermula 5 hingga 8 September 2022 bertempat di KUK Saint James The Appostle Bunsit yang menganggarkan penyertaan seramai 150 belia di sekitar Zon Bingkor.Yuran penyertaan adalah sebanyak RM 70.00 (termasuk T-Shirt)

Saudara Frindey Sukor yang merupakan salah seorang pencetus idea Bingkor Youth Camp mendapat inspirasi selepas menyertai Program Jelajah Belia Sinodal. Antara soalan yang dibangkitkan melalui program ini ialah “Bagaimanakah cara untuk membangkitkan semula semangat para belia untuk kembali melayani selepas COVID-19 melanda?”


Saudara Frindey Sukor dan Saudara Jamson James (Koordinator Bingkor Youth Camp) bersama beberapa lagi orang belia yang terlibat sama  menyahut baik cabaran bagi menyemarakkan semula semangat para belia yang juga bertindak sebagai nadi gereja dalam  membantu mengembangkan dan seterusnya melaksanakan program-program serta aktiviti-aktiviti pemantapan iman umat setempat apatah lagi selepas fasa pandemik sudah pun berlalu.

Salah seorang pencetus idea Bingkor Youth Day Sdra.Frindey Sukor

Empat objektif utama yang menjadi intipati program ini ialah memupuk semangat melayani di kalangan belia, memantapkan iman Katolik para belia agar berani bersaksi dan mampu menjadi pemimpin gereja pada masa akan datang, menyedarkan para belia bahawa kehadiran Kerajaan Allah adalah anugerah yang nyata dalam pribadi mereka serta merayakan iman Katolik dalam kesatuan umat Allah.

Bingkor Youth Camp adalah satu program yang mengetengahkan konsep keluarga angkat. Ketika ditanya, Sdra Frindey Sukor menjelaskan bahawa keluarga angkat bukan sahaja berperanan besar dalam menyediakan tempat tinggal kepada para peserta tetapi juga memikul tanggungjawab sebagai ibubapa selama mana program ini diadakan. Secara tidak langsung, para peserta juga berpeluang untuk merasai sendiri kehidupan keluarga angkat mereka.

Bingkor Youth Camp akan turut menampilkan beberapa tetamu undangan bagi menyerikan lagi Welcoming Night Concert yang bakal diadakan kelak. Antara tetamu undangan yang akan memeriahkan lagi program ini ialah Steffanus Able (Mr. Kaamatan State Level 2022), Erney Leonard Alai (Pemenang Sugandoi DUN N.40 Bingkor), Elica Paujin (Juara Big Stage 2022), dan Rosario Bianis (Juara Bintang RTM 2016).

Sdra Frindey Sukor berharap agar Bingkor Youth Camp bukan sahaja dapat menyegarkan semula jiwa para belia untuk kembali melayani tetapi juga sebagai simbolik kepada bermulanya satu pelayanan.

MISA KUDUS MARIA DIANGKAT KE SURGA DI ZON SENAGANG
“BONDA MARIA YANG PENUH KASIH”

SENAGANG, KENINGAU: Umat dari KUK-KUK di bawah naungan Zon Senagang merayakan Misa Kudus bersempena Pesta Bonda Maria Diangkat Ke Syurga di Gereja St. Yohanes Penginjil Senagang yang dipimpin oleh Fr. Joseph Gapitang pada 15 Ogos 2022.  Para katekis dan pembantu pelayan komuni yang melayani di Zon Senagang juga turut hadir dalam membantu dan melayani dalam perayaan ekaristi ini.

Fr. Joseph Gapitang pada awal misa kudus menyatakan rasa syukurnya kerana dapat merayakan perayaan ini bersama-sama dengan umat di Zon Senagang.

“Seperti pengalaman saya sendiri dan mungkin juga kamu, pada saat kesusahan dan bahaya kita umat menyerukan pertolongannya sebab kita yakin bahawa Bonda Maria akan mendengar dan menolong kita. Pada masa kita putus asa dan tiada harapan kita memandang Bonda Maria sebagai bonda yang “penuh kasih”. Dan kita juga harus ingat bahawa tidak cukup hanya berdevosi kepada Santa Maria tetapi Ibu Yesus seharusnya menjadi teladan kehidupan yang sesuai dengan kehendak Allah” kata Fr Joseph dalam homilinya dalam perayaan misa kudus tersebut.

Klerus itu juga mengingatkan bahawa kita juga dipanggil seperti Maria untuk menjadi pendengar dan pelaksana sabda Allah dan kita juga diajak untuk menghidupi kehidupan kita tanpa sikap acuh tak acuh jika kita ingin ke syurga.

Sebelum memberi berkat penutup Fr Joseph Gapitang telah mengongsikan kepada umat-umat yang hadir dalam misa kudus tersebut, perasaan bahagia dan gembiranya semasa merayakan misa kudus ini. Selebran juga mengajak para umat untuk berdoa 3 kali Salam Maria setiap hari dan percaya amalan tersebut menyebabkan hari kita lebih diberkati. – Oliver Nick Ubing

Keuskupan Keningau lancar Applikasi KGU Diocese

KENINGAU: Menyedari hakikat bahawa penggunaan teknologi media mampu mempercepatkan dan mempelbagaikan cara penyampaian maklumat, Keuskupan Keningau pantas untuk mengorak langkah dengan menyediakan satu Applikasi yang mampu menjadi sumber informasi bagi keuskupan ini. Applikasi tersebut adalah “KGU Diocese”, dan baru sahaja dilancarkan pada 7 Ogos 2022 yang lalu.

Applikasi ini dibangun untuk platform android dan merupakan hasil usahasama dari  Komisi Komsos Keuskupan Keningau. Selaras dengan tujuannya sebagai pusat informasi applikasi ini akan memuatkan informasi seperti Renungan Harian Bapa Uskup Cornelius Piong, Audio Kopi Rohani, Doa-Doa, Live Kekitaanfm, Direktori Keuksupan Keningau, Audio Video Rohani, akses ke laman web Keuskupan Keningau dan menonton siaran langsung program-program yang terpilih dalam keuskupan kelak.

Dalam pelancaran applikasi ini, Yang Mulia Bapa Uskup Cornelius Piong, berharap applikasi ini dapat membantu umat lebih bersemangat untuk melayani, berjalan bersama dalam komuniti dan membantu umat untuk menghadapi cabaran-cabaran pelayanan dimasa hadapan. Gimik pelancaran dibuat dengan sederhana dengan tayangan video, penyerahan banting pelancaran kepada pengerusi MPP/MPM dan Zon seterusnya penyerahan gadget kepada para admin bagi applikasi ini.

Aplikasi ini boleh dimuat turun dari Playstore dengan membuat carian seperti “Keningau Diocese,” atau melalui pautan berikut https://play.google.com/store/apps/details?id=app.kekitaan.fmKunang

Applikasi terbaru bagi Keuskupan Keningau