PERSIAPAN ROHANI PENGANJUR SYD6 YANG PERTAMA

Artikel oleh : Rinilyen

KENINGAU – Persiapan Rohani Penganjur SYD 6 yang pertama telah diadakan di Rumah Retret Keuskupan Keningau Tatal (RRKKT). Program yang berlangsung selama 3 hari 2 malam, bermula 10 Mei sehingga 12 Mei 2024 lalu yang menghimpunkan seramai 162 orang peserta penganjur dari seluruh 3 keuskupan.

Turut hadir, Fr. Ronnie Luni, Fr. Wiandigool Runsab, Fr. Isidore Gilbert selaku pembimbing Rohani SYD 6, Friar Gerald Terence (OFM), saudara Roney Alfred Eming (Koordinator SYD 6), Sr. Noemi Mejia, FSIC (Timbalan Koordinator SYD 6), Sr. Dora Obod, FSIC dan beberapa religious sister.

Objektif utama SYD 6 yang dijelaskan dalam persiapan rohani adalah agar para penganjur dapat menyedari, menghargai, menerima diri sebagai ciptaan Tuhan yang indah (INI AKU), merayakan sukacita dengan penuh sukacita dan syukur (PENUHI AKU) dan bangkit dengan penuh semangat untuk pergi meneruskan misi Kristus (UTUSLAH AKU).


Fr. Ronnie Luni dalam homilinya semasa Misa Kudus pembukaan hari yang pertama menyatakan, nyata di setiap belia yang hadir penuh dengan kerinduan untuk bertemu dengan sesama dan bangkit untuk bergiat aktif semula dalam program belia dan nanti di SYD 6 sudah pastinya suatu ‘PERTEMUAN YANG INDAH.’


Hari kedua, diawali dengan Misa Kudus pagi, Fr. Isidore Gilbert berpesan kepada para belia agar menerima bahawa kita semua adalah peribadi yang berbeza dan unik, namun kita semua tetap satu, kerana kita semua adalah milik Tuhan. Seusai misa kudus, sesi 1 oleh Saudara Dennis Patrick membawa para penganjur untuk mengenali keperibadian masing-masing dan orang lain agar lebih mudah untuk saling menerima kekuatan dan kelemahan masing-masing.

Sesi berikutnya oleh Friar Gerald Terence pula menjelaskan tentang walaupun terdapat perbezaan dalam ekspetasi vs realiti peribadi namun paling penting adalah kebebasan kita untuk memilih sesuatu yang membawa sukacita kepada kita.


Bagaimana untuk bermula agar saling menerima peribadi sendiri dan orang lain? Mulakan dengan KERENDAHAN HATI ujar saudara Alex Paulus. Oleh kerana kita ini milik Tuhan, kita seharusnya melakukan kehendak Tuhan dengan penuh CINTA KASIH agar kita dapat berdamai dengan diri sendiri dan sesama. Maka, dalam malam “CELEBRATION OF LIGHT” yang mengajak para penganjur untuk berdamai dengan diri sendiri dan sesama. Sungguh mengharukan ketika Friar Gerald Terence mengatakan “hari ini anda menangis setelah berdamai dengan diri sendiri dan sesama anda, namun sebenarnya anda semua juga telah membuatkan saya menangis.”

Hari ketiga, Misa Perutusan Persiapan Rohani SYD 6, diselebrankan oleh Msgr. Gilbert Lasius. Dalam homilinya, klerus itu mengajak umat untuk belajar cinta kasih Tuhan kerana ia sentiasa menyatukan kita bersama. Hari ini juga beberapa peristiwa penting yang mana Hari Jururawat, Hari Ibu dan Hari Komunikasi Sedunia-58 diraikan menandakan bahawa para belia harus bersama-sama dengan komuniti-komuniti yang lain juga untuk menyebarkan cinta kasih Tuhan.


Selesai misa kudus para penganjur kembali berkumpul bersama TIM MOT, SUBMOT, LOT, SUBLOT, dan TUGAS KHAS bagi bahagian masing-masing untuk perbincangan info SYD 6.
Berakhirnya perbincangan tersebut, Friar Gerald Terence menutup tirai dengan satu ayat renungan ini, Bagaimana untuk menyebarkan Cinta Kasih Tuhan? Lakukan ia melalui teladan kepada Bonda Maria.

Penerimaan Salib Belia Dan Ikon Bonda Maria Katedral St Mary’s Sandakan

Artikel oleh : Kimberly

Luarbiasa!!Salib Belia dibawa dengan menggunakan Bas Persiaran dari Kota Kinabalu ke Sandakan!!
Fr.Isidore Gilbert mengetuai rombongan dari Keuskupan Agung Kota Kinabalu dalam pengantaran Salib Belia kali ini.

Sandakan – Hari yang di nanti-nantikan oleh semua belia Keuskupan Sandakan telah tiba. Pada 16 Mac 2024, seramai 200 orang belia di seluruh Keuskupan Sandakan berkampung di Katedral St. Mary untuk menyambut ketibaan Salib Belia dan Ikon Bonda Maria yang dirindui selama ini dari Keuskupan Agung Kota Kinabalu.

Acara dimulai dengan acara dewan pada jam 4:15pm dengan lagu puji-pujian dan diikuti dengan sesi ice breaking yang diketuai oleh Parish Youth Apostolate (PYA) Sandakan. Setelah selesai sahaja acara dewan para peserta dan menganjur diberi waktu untuk mempersiapkan diri  untuk menyertai perarakan Salib Belia Dan Ikon Bonda Maria ke Gereja.

Perarakan Salib Belia dan Ikon Bonda Maria diiringi dengan tarian tradisi umat Keuskupan Sandakan yang berbilang kaum, iaitu tarian Hedung dari St. Mark Sandakan, tarian tradisi Dusun Labuk dari St. Martin, Telupid dan paluan Chinese Tradisional Drums dari St. Mary Sandakan.

Acara seterusnya adalah acara yang telah dinanti-nantikan oleh seluruh belia dan juga umat  Keuskupan Sandakan kerana perarakan Salib Belia Dan Ikon Bonda Maria pada tahun ini sedikit berbeza, yang mana tahun sebelumnya Salib Belia dan Ikon bergerak dari paroki ke paroki, namun kali ini hanya bergerak dari katedral ke katedral 3 keuskupan di Sabah.

Keuskupan Agung Kota Kinabalu yang diwakili oleh Rev. Fr. Isidore Gilbert, Penasihat Rohani Belia Keuskupan Agung Kota Kinabalu, secara rasmi menyerahkan Salib Belia dan Ikon Bonda Maria kepada Keuskupan Sandakan yang diwakili oleh Sr. Noemi Mejia FSIC, Koordinator Belia Keuskupan Sandakan dengan disaksikan oleh Bapa Uskup Julius Gitom , Rev. Fr. Dafrinn Diwol, Penasihat Rohani Belia Keuskupan Sandakan, para Religius, para belia diseluruh Keuskupan Sandakan dan  para umat.

Bapa Uskup Julius Gitom dalam homilinya, mengatakan bahawa kedatangan Salib Belia Dan Ikon Bonda Maria sangat bersesuaian dengan pembacaan hari ini kerana pembacaan hari ini membicarakan tentang kematian dan kehidupan . Salib adalah lambang kehidupan bagi kita yang percaya kepadaNya oleh itu sekali lagi kita diingatkan untuk  dekat dengan Tuhan sumber kehidupan .

Sekiranya kamu merasa kehidupan kamu terikat sama seperti Lazarus yang terikat dengan kain kafan maka ingatlah bahawa hanya Yesus yang dapat membebaskan kita seperti injil pada hari ini “Bukalah pengikatnya dan biarlah dia pergi dengan bebas”.

Maka dengan demikian sekiranya dalam musim pra paskah ini kamu merasa diri kamu terikat datanglah kepada Yesus dengan penuh keyakinan memohon agar kita dibebaskan terutama sekali dari dosa-dosa kita.

Apabila kita telah dibebaskan maka kita juga dituntut sama seperti Bonda Maria untuk membawa khabar baik kepada orang tentang betapa mulianya Tuhan membebaskan kita daripada dosa-dosa kita . Marilah kita berdoa agar sentiasa terbuka kepada rahmat pembebasan Tuhan sendiri khusunya pada musin pra paska ini agar kita benar-benar diperbaharui dalam iman kita dan berani menjadi pengikut-pengikut Yesus yang berani bersaksi sama seperti Bonda Maria.  

Sesi berikutnya adalah sesi perkongsian dari wakil kedua-dua Keuskupan, dimana mereka mengongsikan pengalaman dan perasaan mereka bersama dengan Salib Belia dan Ikon Bonda Maria. Disebabkan pandemik yang melanda sebelum ini, Salib Belia dan Ikon Bonda Maria terhenti. Kerinduan mereka memberi semangat yang berkobar-kobar walaupun banyak cabaran yang dihadapi. Salib Belia membawa rahmat ‘KEPERCAYAAN’ dan ‘SOKONGAN’  diantara sesama, sebab tanpa kepercayaan dan sokongan  pasti program Penyerahan Salib Belia dan Ikon Bonda Maria tidak akan terjadi .

Para belia mengabadikan kenangan bersama Uskup Julius Dusin Gitom dan para paderi

Semoga keberadaan Salib Belia dan Ikon Bonda Maria di Keuskupan ini akan mengkuatkan lagi Iman para belia.

LAWATAN PASTORAL YANG LUARBIASA

Artikel oleh : Juanis bin Marcus

Biah, Keningau – “12 tahun yang lalu, ketika saya masih seorang paderi, saya pernah melawat ditempat ini, dan pada masa itu saya hanya mengadakan misa kudus disamping beramah mesra dengan komuniti disini,” jelas Uskup Seno Ngutra.

“Namun kali ini, saya ingin mengadakan sesuatu yang lebih lagi, saya ingin mendoakan anda semua, sebab itu kami mengadakan katekesis, adorasi dan doa-doa penyembuhan kepada anda semua,” sambung prelatus itu lagi, semasa menyampaikan homili, ketika menjadi selebran Misa Kudus, sempena lawatan pastoralnya ke Kuk Gereja St.John, Biah.

Turut menemani prelatus itu adalah, RD Anton Kewole, ibu Sendy Sofia Wearbitu dananak muda, Alberto Meturan.

Umat tempatan mahupun migran memenuhi ruangan di Gereja St.John, Biah sejak jam 3.00petang lagi. Acara dimulakan dengan katekis yang disampaikan oleh RD Anton Kewole yang membicarakan mengenai kekuatan Ekaristi dalam penyembuhan.

Klerus itu mengambil kisah mukjizat dari hidup Martha Robin, seorang yang mengalami kelumpuhan penuh, yang mana dia bukan sahaja tidak mampu bergerak, tetapi juga tidak mampu mengkonsumsi apapun jenis makanan. Namun hanya berbekalkan Ekaristi yang secara misteri masuk ke dalam tubuhnya, Martha Robin mampu bertahan hidup selama 50 tahun.

Selepas katekesis, diadakan Misa Kudus. Uskup Seno, turut dibantu oleh, Msgr.Gilbert Lasius, Fr.Rudolf Joannes dan RD Anton Kewole. Dalam homilinya, Uskup Seno menegaskan bahawa umat seharusnya bangga menjadi Katolik, kerana Sakramen-Sakramen yang dihadirkan oleh gereja, telah melayani umat sejak dari kecil sehinggalah menemui ajal. “Sejak kecil kita dilayani dengan Sakramen Pembaptisan, 6 lagi sakramen lainnya yang terus melayani kita sehinggalah kita kembali kepada Bapa. Apa lagi yang kurang dalam gereja Katolik?” tegas prelatus itu.

Prelatus itu juga mengutarakan cadangan untuk menghantar paderi dari Keuskupan Ambonia untuk membantu pelayanan pastoral di Keuskupan Keningau. “Saya akan mengutarakan hal ini kepada uskup-uskup yang lainnya di timur Indonesia, kerana umat migran di Keuskupan Keningau ini memang ramai” jelas prelatus itu.

Selepas misa, diadakan pula Adorasi iaitu penyembahan kepada Sakramen Mahakudus. Kemudiannya, Uskup Seno dibantu dengan para paderi yang hadir, mendoakan setiap umat yang hadir pada petang itu.

Selain, Gereja St.John Biah(Paroki KSFX), Uskup Seno bersama rombongan turut akan membuat lawatan pastoral di Paroki Roh Kudus, Sook, Paroki St.Theresa, Tambunan dan Paroki St.Anthony, Tenom. Prelatus itu turut terlibat dalam menjayakan Retret Penyembuhan Pelayan Pastoral Keuskupan Keningau dan menerima jemputan untuk bual bicara malam bersama Radio Online Kekitaan.

Dikon Kennedy Nakudah ditahbis menjadi paderi di Katedral St Francis Xavier, Keningau

Artikel oleh : Melty Paulus

Keningau : Dengan penuh rahmat dan rasa syukur, Katedral St Francis Xavier sekali lagi menerima seorang paderi baru, iaitu Fr. Kennedy Nakudah Killin yang ditahbis pada 7 Apr di Dewan Solidariti, Dataran Keuskupan Keningau, setahun selepas pentahbisan Rev. Fr. Appolonius Yakis pada 25 Mac 2023 yang lalu.

Ritus Pentahbisan dipimpin oleh Uskup Cornelius Piong bersama Vikaris General Keuskupan Keningau, Msgr Gilbert Lasius dan para paderi keuskupan Keningau. Turut hadir dalam upacara ini, para paderi dari keuskupan Agung Kuching dan Kota Kinabalu serta para seminarian dan para religius.

Uskup dalam ucapannya, mengungkapkan kesyukuran atas pentahbisan Fr. Kennedy yang menyahut panggilan untuk melayani di keuskupan ini serta mengucapkan terima kasih dan penghargaannya kepada ibubapa dan keluarga paderi itu atas sokongan dan dorongan dalam menjawab panggilannya untuk menjadi paderi.

“Kita terus berdoa agar kita tetap setia bersatu dalam pelayanan. Kita setia kepada Tuhan kerana Dialah sumber kekuatan dan  kebijaksanaan kita dalam melayani.” pesan Uskup Cornelius. Harapan prelatus itu juga, agar para belia lebih peka terhadap kehadiran dan panggilan Tuhan untuk melayani di ladangNya. Mengakhiri ucapannya, Uskup mengumumkan bahawa Fr Kennedy akan ditugaskan untuk melayani di Paroki KSFX, Keningau.

Msgr Gilbert Lasius selaku Rektor Paroki KSFX juga, mengucap syukur, syabas dan tahniah atas pentahbisan imamat Fr. Kennedy Nakudah dan berpesan kepada paderi baru itu, “Ingatlah, Tuhanlah yang telah memilih dan memanggilmu untuk menjadi terang dunia,”  menutupi ucapannya.

“Inilah aku, Utuslah aku” yang dipetik dalam Yesaya 6:8 merupakan inspirasi Fr. Kennedy Nakudah sebelum memasuki rumah pembentukan iman dan kini menjadi tema pentahbisan imamatnya menjadi paderi. Fr. Kennedy yang dibaptis pada 7 Apr 1996 dan mendapat sakramen penguatan pada 28 Apr 1996 itu juga, mengucapkan terima kasih kepada ahli keluarga dan semua pihak atas dorongan, sokongan, bimbingan, inspirasi dan nasihat sepanjang pembentukan iman di Catholic Diocesan Centre, Kota Kinabalu, College General Seminary, Penang serta St Peter College Kota Kinabalu dan Kuching.

“Teruskan mendoakan saya supaya saya dapat melakukan pelayanan sebagai Paderi dengan bersungguh-sungguh demi Kemuliaan Tuhan dan Kesatuan Gereja,” kata Fr. Kennedy yang merupakan anak kelahiran dari Kg, Kapayan Lama, Apin-Apin, Keningau. Dilahirkan pada 11 Ogos 1981, telah mendapat pendidikan di SK Kapayan Baru, Keningau dan sekolah menengah di SMK Apin-Apin, Keningau, seterusnya di Kolej Akademi Mahir Sabah, Donggongon, Kota Kinabalu. Juga berpengalaman bekerja di Shangri-La Hotel, Tanjung Aru dan di Pusat Bahasa Kota, Donggongon, Kota Kinabalu sebelum memasuki pembentukan seminari pada tahun 2014.

Fr. Kennedy mendapat lantikan lektor pada tahun 2021 dan lantikan acolyte pada tahun 2022, sebelum ditahbis menjadi Dikon pada 26 Nov 2023 oleh Uskup Cornelius Piong di Dataran Keuskupan Keningau. Fr. Kennedy telah melalui pendedahan pastoralnya bermula pada tahun 2017 di Penang Cheshire Home & Mount Miriam Cancer Hospital, Youth Ministry Apostolate Kapit Sarawak, Migrant Community & Campus Ministry Archdiocese of Kuching dan beberapa paroki di keuskupan Keningau termasuk paroki asalnya iaitu Paroki KSFX.

Fr. Kennedy akan merayakan Misa Kudus Pertamanya di Katedral St Francis Xavier, Keningau pada 8 April 2024.

ZIARAH KASIH OLEH KKD ST.JOSEPH, LINGKUDAU

Artikel oleh : Juanis bin Marcus

Kg.Lingkudau, Keningau :-  Pada 12 Mar 2024, KKD St.Joseph, Kg.Keningau mengambil peluang sempena minggu ke-4 Pra-Paska ini untuk memberi sumbangan dan melawat orang sakit di sekitar kkd mereka.

Program yang dinamakan sebagai “Ziarah Kasih” itu bukan sahaja bertujuan untuk membantu mereka yang memerlukan tetapi juga sebagai satu program untuk mengeratkan silaturahim diantara ahli kkd.

Program bermula pada jam 9.00am, yang mana ahli-ahli kkd mengumpulkan barang-barang sumbangan di rumah kediaman Pengerusi KKD, St.Joseph, Kg.Lingkudau iaitu Sdra. John Kennedy.

Sekitar jam 10.00am, mereka mula bergerak bersama untuk memberikan sumbangan. Sumbangan berbentuk barangan dapur dan lampin pakai buang. Orang sakit yang terlantar dirumah turut dikungjungi dan disapa.

Ahli-ahli kkd tidak kelihatan penat walaupun terpaksa mengharungi cuaca panas malah gelak ketawa merekalah yang memenuhi sepanjang perjalanan. Menurut Katekis Flora, yang juga pembimbing rohani bagi kkd berkenaan, pemberiaan yang ikhlas mampu melahirkan rasa sukacita yang sejati.

Rata-rata mereka yang dilawati juga turut meluahkan rasa gembira. Ada diantara mereka yang terlantar sakit meminta sendiri untuk diambil gambar kenangan bersama ahli-ahli kkd.

Program selesai pada jam 12.00pm, setelah lebih kurang 10 buah rumah dilawati. Ahli-ahli kkd berkumpul dan makan bersama terlebih dahulu sebelum bersurai. Program ini mengajarkan sesuatu bahawa “sumbangan” yang paling dinantikan adalah kepedulian kita kepada sesama”